Jerawat - Artikel   
SHARING

Mesin Cuci Eletrolux
Sumber: ibu ibu DI

Tanya
Aku ingin pindah ke elextrolux, cuma musti pakai sabun kusus. Gimana moms yang udah pakai m/c cuci ini? katanya baju etc nggak cepet kusam krn cara nyucinya dibanting bukan diputar? Apakah lebih boros pemakaian sabunnya? (Q)

Jawab
Secara keseluruhan aku puas sama electroluxku. Mau sharing aja tahun lalu aku begitu percaya sama si BS dan membiarkan dia mengoperasikan mesin, sebelumnya ngga boleh ada orang lain yg make, kecuali waktu aku balik ke rumah mama , mesin dipake sama iparku yg ada th lalu itu mesin rusak, lahernya bunyi, nyeremin , kayak bunyi pesawat. yg nyebelin lagi, ongkos dan spare part nya untuk benerin 800.000! sekarang bener bener harus aku yg operasiin, katanya bisa rusak gitu karena sering overload. (Di)

Di rumah kebetulan pake elextrolux yang front loading. (Punya ibu sih, aku kan masih numpang) So far sih oke, baju memang keliatan lebih bersih dan awet. Aku bandingin sama mesin cuci kakakku yang model biasa.Tapi memang sabunnya khusus, yang nggak merusak mesin. Di rumah pake detersoft, pakenya secukupnya aja jadi nggak boros˛ amat. Memang sabunnya nggak berbusa˛ kayak detergent biasa tapi bersih hasilnya. Harga sabunnya memang lebih mahal, tapi pemakaiannya lebih hemat jadi belinya cukup 3 bulan sekali aja dari agennya dengan diantar langsung ke rumah. Cuma mesin cuci beginian musti dirawat extra, dan mengoperasiannya juga hrs hati˛. Biar mesinnya awet dan nggak sering ngadat.Makanya di rumah para asisten tidak boleh pegang, putar˛ tombol dsb. Bolehnya cuma buat loading en unloading cucian aja sama ngisi sabun. Mesin cuci elextrolux di rumah udah lumayan lama. Sebelom krismon belinya. Dan setiap ngadat (tapi jarang kok ngadatnya) bisa telp ke service centernya. Aku puas sama elextrolux. Sampe kepikiran klo nanti punya mesin cuci sendiri mau elextrolux aja.Cuma harganya mahal. Ada nggak ya mesin merk lain yang sama bagus dan awetnya tapi lebih murah ? (Di)

Aku pake Elextrolux, udah hampir 2 taon. Bagus kalo menurutku, gak rewel. Hasil cucian lumayan juga. Aku sampe sekarang gak merasa boros ama pemakaian detergennya (aku pake rinsomatic). Soalnya detergen ditaruh di laci m/c-nya, trus otomatis ditakarin. Kalo cucian banyak, make rada banyakan detergen Biasanya 1 kotak gitu, bisa buat 1 bulanan. Per hari aku bisa nyuci 2-3 kali. Aku puas dengan pelayanan Elextrolux Service-nya, soale teknisinya selalu dateng nyamperin Malah kalo detergennya ilang di pasaran (di kotaku), mereka suka anterin ke rumah, bila diinginkan. (Ad)

Dulu aku liat di epinion.com, utk tau mesin cuci yg oke. Pertimbanganku waktu itu antara yg bukaan atas (top loading) dan bukaan depan (front loading). Abis dipertimbangkan, aku akhirnya milih Electrolux front loading versi 1278 (soalnya kalau versi yg sebelum ini masih boros air & listrik). Emang agak mahal, tapi itu merk bagus dan insya Allah awet. Dia itu hemat listrik, air, sabun, & pelembut. Waktu itu salah satu survey ku adalah di Electronic City dan di Jakarta Electronic Center (PIM). Di sana ada yg front & top loading, jadi surveynya enak. Tapi jadinya beli di Abadi Jaya, depan pasar Blok A. Ini toko sejak suamiku dan aku kecil udah ada dan jadi langganan ibu-ibu kami, krn murah dan servisnya ok. Secara garis besar kenapa aku nggak pilih yg top loading adalah krn: Kalau nyuci harus airnya sekian (nggak peduli cuciannya sebanyak apa) Krn airnya tertentu, jadi deterjen & pelembutnya juga hrs banyak (sesuai banyaknya air, bukan banyaknya cucian). Jadi dulu itu, waktu di rumah Mamaku, cucian hrs ditumpuk dulu sampe ukurannya pas sama mesin cuci, baru dicuci. Akibatnya semua cucian dicampur, padahal baju˛ suamiku & anakku kebanyakan warna putih atau gading/coklat muda, dimana kalau warna˛ itu dicampur nyucinya sama yg berwarna lain, lama˛ warna putihnya jadi butek. Trus juga, kalau nunggu cucian yg putih sampe penuh butuh 3-4 hari, padahal persediaan bisa udah abis. Makanya pas udah punya rumah sendiri, aku cari mesin cuci yg cara pencuciannya ditentukan oleh jumlah cucian. Cara pencuciannya kan dipelintir, jadi bahan˛ cepet kendor. Jadi kenapa aku pilih yg front loading adalah (terutama Electrolux 1278, krn kalau versi sebelum itu masih boros air/listrik): Hemat air, listrik, deterjen, & pelembut (ini aku liat dari spec teknisnya, ditulis utk cucian 6.5 kg dibutuhkan air liter, listrik, watt, dsb) Cara pencuciannya di-semprot (spray) dan dibanting, jadi bahan nggak cepet kendor (nggak dipelintir) Kenapa Electrolux ? Karena biasanya awet. Dg segala feature ini, aku bisa nyuci dg misahin yg berwarna dg yg putih, dan biasanya aku nyuci 2-3 hari sekali, 3 kali nyuci (yg berwarna, yg putih,& yg agak putih-coklat muda). So far, aku puas dg performance mesin cuci aku ini. Bahan˛ nggak cepet kendor, warna putih tetap putih, dan wangi lagi meskipun pelembutnya nggak sebanyak waktu top loading. Mudah˛ an membantu ya. (Mi)

Sama seperti mbak di. aku puas dg mesin cuci elektroluxku. inget banget belinya taun 95 itupun nyicil patungan dg nyokap. Sampe sekarang masih awet. Hasil cuciannya bagus, Soal harga memang lumayan mengerikan, dulu taun 95 itu harganya 2jt'an tp bisa nyicil 5 kali, apakah sekarang elektrolux masih kash cicilan spt jaman dulu. ttg sabun emang harus pake sabun khusus, pokoknya yg low suds (al: detersoft, persil, formula 88(??) banyak pilihannya koq) & make sabunnya juga gak boros. (Mo)


Tips

1. Jangan gunakan m/c cuci jika cucian hanya sedikit, tidak ada salahnya menggunakan tangan sehingga hemat air.

2. Jangan gunakan melebihi kapasitas max krn m/c akan cepat aus.

3. jangan gunakan pengering jika matahari bersinar terang.





2003-06-23 13:52:28

Mamaku kerja di rumah....
Bersama d'BC Network, mamaku bisa mendapatkan uang walau setiap hari di rumah saja nemenin aku...
Klik di sini untuk info lengkapnya...



ADSL

Kamar Orang Tua

Cabut Gigi

Digicam + Handycam

Krem Untuk Luka Bekas Gigitan Nyamuk

Obat batuk untuk anak 2 tahun:

Ryzen

Kaos Kaki Panjang

Liburan Menginap Di Ancol

Pengganti Kulkas untuk ASI

Daftar selengkapnya...

Contact Us
 © 2014 dunia-ibu.org