Jerawat - Artikel   
SHARING

Tindik Telinga
Sumber: ibu ibu DI

Tanya
Anakku perempuan (10,5 bln) sekarang tidak pake anting. Waktu baru lahir ditindik di RS dan dipakein anting yang bulet. Tapi setelah beberapa minggu, antingnya lepas mulu, akhirnya aku lepas mau beli yang baru. Tapi keterusan sampe skarang nggak pake anting. Karena anakku badannya lumayan gendut dan nggak kemayu, rambut pendek, sering pake celana panjang (aku lebih suka beliin dia celana panjang, krn kalo pake rok, kebuka˛) orang sering kali salah bilang kalo anakku itu laki˛. Awalnya aku ketawa, tapi lama˛ kok kayaknya jadi menganggu ya. Dulu sih aku bilangnya ntar kalo udah gede, terserah anaknya kalo mo pake anting dia tindik sendiri. Tapi aku juga kepikiran kalau misalnya udah besar anakku itu malah komplain, kok Bunda nggak kasih aku anting dari kecil? gimana. Moms, sharing dong, kalo anak umur segitu berasa sakit banget nggak kalo ditindik lagi? sharing juga yang anak perempuannya nggak harus beranting. Thanks ya (Se)

Jawab
Samaan nih  dengan anakku. Anakku sekarang 9,5 bulan. Bagaimana kalo nindik anak umur segini, sakit ndak ya ? Enakan tindik biasa atau ditembak aja ya ? (Sh)

Aku juga bingung sekarang udah mau 2 tahun lagi, gimana yah mau ditindik lagi kasihan (Ni)

Anakku yg termasuk nggak beranting nih. soalnya waktu bayi udah ditindik, umur dua bulanan gitu dia suka sekali narik˛ telinganya jadi merah banget yg kanan, trus aku lepas. waktu mau dipakein lagi ternyata udah bumpet, ya udah yg kiri aku lepas sekalian. sampai sekarang anakku (14 bl) tidak pake anting. Memang sih sering orang kira laki˛ karena rambutnya cepak gitu, lagian mirip banget ama suamiku. tapi aku sih cuek aja, biar nanti dia tindik sendiri kalo mau pake. Aku juga gak pake kok. (Ic)

Anakku sekarang 5 thn, malah sudah 3 kali ditindik, karena ditindiknya nggak dari bayi pertama waktu umur +/- 1,5 th di bidan, korengan terus, kata mamiku kena tulang rawannya, jadi dia pakai anting sebelah terus, akhirnya dilepas, tidak pake sama sekali, yang kedua umur 3 tahun di toko emas "ditembak", kembali kasus yg sama, korengan terus & selalu yg sebelah kanan, akhirnya lepas anting lagi, sampe akhirnya +/_ 3 bln yg lalu, dia komplain ke aku & papanya, kalo dia dikatain "cowok" sama teman˛nya di sekolah karena tidak pake anting, akhirnya aku bawa lagi ke toko mas (tapi yg lain), toko emas ini memang beda caranya dgn yag pertama, mereka pake ada obatnya dulu disemprot sebelum & sesudah "nembak", dan katanya obatnya itu mengandung bius lokal tapi dosis rendah, tapi Anakku tetap aja nangis waktu ditembak itu. Sekarang kayaknya hasil tembakannya itu masih aman-aman aja (Mi)

Anakku mulai dipakein anting umur 3 bulan , masangnya waktu itu di RS carolus. Sebetulnya untuk tindik ada dua macam cara, langsung dilubangin atau ditembak. Karena anakku udah lebih dari satu bulan (kata suster nya telinganya udah keras) jadi lebih baik di tembak aja. Biasa sih anakku langsung ngejerit nangis, tapi cuma sebentar kok, abis itu juga cengar-cengir lagi. Waktu mau ditindik aku sebetulnya bawa anting sendiri, tapi karena harus di tindik tembak , jadinya antingnya dari RS yang kayak knot tapi bukan emas. Kata susternya kalo sudah lewat 1 bulan baru boleh diganti sama yang emas, itu juga kalo masih takut bisa minta bantuan ke Carolus lagi. Nah sekarang yang bikin aku heran entah kenapa anakku seneng banget narik-narik telinga yang ada antingnya itu. (Ti)

Kalau aku pernah berpikiran biarin aja nanti kalau udah gede biar nindik sendiri, cuman mertuaku kayaknya gak suka kalau dibiarkan berlarut larut. Sebenarnya mau dibawa ke puskesmas atau ke bidan, mungkin satu-satu aja nindiknya, jadi minggu ini telinga yang satu minggu depannya yang satu lagi. Aku juga gak pakai anting udah bumpet juga, aku nggak betah karena sakit (Ni)

Waktu aku bayi enggak ditindik, padahal aku dibeliin Nenek-ku anting, sampai sekarang masih ada, enggak pernah aku pakai, masih disimpen Mama. Kelas 5 SD aku baru ditindikin sama uwakku, ceritanya pas aku berlibur di rumah uwak, uwak marah-marah begitu tahu aku enggak ditindik, aku langsung dibawa ke puskesmas dan ditindik, cuma ya enggak pompet lagi, terus SMA aku tindik sendiri, pompet lagi juga, abis malas pakai anting, jadi kemarin pas ULTAHku adikku sampai kasih aku anting, supaya aku mau ditindik, tapi kok malas ya (It)

Anakku nggak punya Anting. Gara˛nya dulu waktu lahir udah dibawain anting, malah hilang di RS. Akhirnya keterusan sampe sekarang (4 tahun). Kalau udah gede ditindik mungkin sakit (kalo tindik kaya' bayi dulu, yang berupa jarum dicoblos ke telinga). Kalo mau yang ditembak, kata orang. Tapi anak seumur anakku gitu kalo sekali ditembak terus kerasa sakit, mana mau ditembak lagi buat sebelahnya ? Anakku juga sering aku pakein celana panjang kalo pergi˛. Rambut anak kecil memang bagusnya masih pendek, kecuali ibunya sanggup utk terus menerus merhatiin rambut anaknya Dipakein celana dan baju yang lucu˛ dan motif cewek aja, pasti ketauan cewek kok. Atau pake bando karet . (Ri)

Anakku sampai sekarang umur 4 tahun, belum juga tindik. Dulu pas bayi, sama dokternya ngga boleh tindik bayi, katanya tunggu paling ngga sampai 2 tahun. Soalnya, takut kenapa˛, apalagi anak bayi kan blm kekontrol tangannya, siapa tau ketarik, atau kecantol sama baju yg nggendong, dll. Skrg anakku cewek udah 4 th, aku tanyain kalau dia mau, tapi dianya belum mau. Pikir˛, biar aja lah ntar kalau udah saatnya, kalau dianya mau, dan tahu resikonya (sakit), bisa tanggung jawab ngurus/mbersihin lukanya. Soalnya, klu anak˛ dikasih  perhiasan, kok ngeri ya, inget jaman dulu, ada anak kecil di bis kupingnya sobek gara˛ antingnya dijambret, ada yg jarinya putus krn cincinnya dijambret, kok ngga' aman ya. Ngga tahu jaman sekarang, apa ya masih orang njambret kya' gitu ? Kalau tindik bayi, resikonya macem˛ juga. Kita ngga tahu apakah anaknya alergi emas atau perak, trus kalau ngga dipakein terus˛an, ntar nutup lagi (kesian kan kalau musti tindik ulang). Kalau ngga salah, daerah tertentu ada yg klu tindik, ngga dikasih anting emas/perak, tapi dikasih beras. Belum lagi ntar kalau bonyok, kasian aja deh ! Meski ada yg aman˛ aja, kaya aku, cuman pas SMP-SMA krn aku ga pake anting, jadi hampir mampet. Cuman jarum jahit kecil aja yg bisa masuk. Pas kuliah, trus dikasih anting lagi sama mamaku, masukinnya aja susah! Musti pakein minyak. Pas kawinan aja, dikasih anting ngga bisa, abis antingnya gede banget cantolannya. Akhirnya dikasih suweng (yg jepit). Itu pun bikin kuping merah˛ ! Sekarang aku pake terus anting kecil. Biar ngga mampet˛ lagi. So, aku sih tunggu aja sampai anakku gede. Nanti kalau udah sekolah, udah mulai dandan, kan minta sendiri. (Qu)

A
nakku dulu ditindik (umur 2 bulan) sebelumnya tanya DSA katanya ngga apa-apa, trus aku bawa ke ruangan bayi. kasian banget deh, nangisnya sampe meraung˛, aku sampe sedih banget. sampe aku juga menitikkan air mata akhirnya. abis itu juga kayaknya trauma soalnya kalau  kita pegang agak ke kupingnya dia langsung nangis. Tapi itu berlangsung 1 hari, besoknya dia udah ngga apa-apa,sampe skrg jg gak ada masalah. Kadang˛ emang ketarik ama dia terus lepas antingnya, ya aku pasangi lagi. ada yang pernah liat acara Tantangan gak? klo gak salah indosiar ya? waktu itu ada yang ditantang tindik telinga sampe 5 lubang tiap telinga tapi pake tembakan telinga. Ngeliatnya aja ngilu itu apalagi yg jalanin, apalagi sampe 10 kali ditembak. hiiiiiii (Je)

Karena masih telalu kecil, tangan bayi suka kemana˛, suka tarik˛. ntar kalau narik antingnya sendiri, kan malah robek kupingnya, trus yg kedua, kalau ngga terus dipakein anting, kemungkinan untuk nutup lagi lebih besar. Jadi kesian klu harus tindik lagi. juga masalah alergi emas/perak, belum tentu semua bayi tahan sama perhiasan. Kalau alergi, malah kupingnya jadi bonyok. Jadi kalau ada yg tindik bayi, trus kupingnya bonyok, bisa jadi tuh bayinya alergi metal. Trus juga masalah keamanan, orang jahat tertarik ambil perhiasan ketimbang ngeliat 'cute'nya si baby! Trus juga trauma, anak kecil gampang trauma sebetulnya. Karena mrk blm bisa omong aja, jadi kita taunya cuman nangis, sebetulnya mereka trauma. kaya vaksin, tiap visit dapet shot, bayi itu trauma, begitu gedean dikit, umur 1.5 th, tahu dia kalau ke dokter pasti nangis duluan. ya, begitulah....(Qu)

Karena anakku dari lahir udah berwajah tomboy, maka begitu usia 4 hari langsung aku tindik, dan dipakaikan anting emas bulat yg 24 karat itu. Anting udah berapa kali ganti karena hilang, ditarik dan jatuh entah dimana. Pernah 1 bulanan nggak aku pakein anting, kayanya lubang tindikannya mulai nutup, keringat, sabun etc. jangan-jangan lama˛ nutup beneran, nanti repot lagi nindiknya. Trus aku dibilangin tetangga untuk pakai anting toge (itu namanya) yg spt anting tusuk tapi belakangnya dilingkarkan. Nah udah setahun ini sama sekali tidak pernah copot. Udah gitu bentuknya manis-manis, punyaku ada matanya batu saphire merah muda (kecil) (Vi)

Antingnya anakku (7 bulan) juga suka copot. aku juga ada anting toge. cuma perlu disteril dulu gak ya sebelum dipakei? soalnya  dulu waktu pasang anting di RS, antingnya di steril dulu. apa mungkin krn  pertama kali ya jadi takut infeksi kena luka tusukan yg masih basah. Kalau  sekarang mestinya gak usah steril lagi kali ya. trus klo harus disteril gimana caranya? apa hrs dibakar di api? ato bisa pake botol sterilizer? (El)

Kayanya tidak perlu disteril deh. Karena luka bekas tindikan sudah sembuh/kering Kalau mau safe, di rendam alkohol aja dulu (Vi)

Aku jadi inget pengalaman pribadi. Aku ditindik waktu masih bayi, sampe kira˛ umur 3 tahun tiba˛ waktu tidur aku narik˛ antingku sendiri sampe sobek kupingku. Tapi gak berapa lama kemudian terus sembuh gak ada bekasnya sampe sekarang. Dari umur 3 th sampe kira˛ kelas 5 Sd itu aku cuma pake anting sebelah, baru kelas 5 aku ditindik lagi yang pake tembakan. Ditindiknya sebelah aja, (tapi bayarannya tetep sama dengan yang ditindik kiri kanan. kebetulan aku rada alergi sama metal, karena ditindik pake tembakan, waktu itu antingnya kudu dari tokonya. jadi setelah ditindik pake anting biasa, 3 hari kemudian cepet˛ ganti sama emas, sampe sekarang masih awet. Pengalaman keponakanku waktu abis ditindik umur 3 bulan, bagian belakang antingnya dipakein kunyit. (biasanya kan untuk anak kecil dipakein karet). Kunyit ini diganti tiap 3 hari sekali. selama ampir 2 bulan klu gak salah. Alhamdulilah dia gak pernah boyokan. Cuma emang bajunya aja kadang jadi kuning˛ kena kunyit. kebetulan aja ponakanku tangannya gak gratil kayak tantenya... jadi antingnya masih aman sampe sekarang. (Sk)

Tapi masalah tindik dan anting, aku mau sharing pengalamanku dengan anakku.. Anakku ditindik umur sehari di rs. Antingnya aku beli di pasar cikini. Itu anting apa kerabu atau patem yah,istilahnya aku nggak tahu pasti. tapi yang bulat aja kecil gitu. Di situ ada yang untuk khusus untuk bayi, jadi mini gitu, manis kok antingnya itu nggak perlu kunyit atau apa gitu untuk tutup dibelakangnya, tapi bagian yang lurusnya itu aja yang dibengkokkan jadi bulet gitu. Tapi masangnya emang ekstra kerja keras, nunggu babynya tidur atau pas nyusuin gitu, sebelah˛, ngebengkokinnya itu yang susah. Tapi di tokonya juga bisa kalau kita mau minta pasangin. Anakku pake itu, sampai sekarang nggak pernah bonyok atau jatuh, karena kecil banget kali yah, jadi nggak pernah nyangkut, aku belum ganti˛ lagi, nanti nunggu dia minta sendiri. (Ec)

Mungkin bisa kasih masukan buat Moms yang lain Waktu aku masih di RS abis melahirkan anakku. Aku langsung tanya ke susternya bisa gak tindik telinga. Katanya bisa. Kebetulan tanteku kasih kadonya anting bayi, jadi langsung dipakein. Lega juga, akunya gak perlu liat dia teriak˛. Pokoke taunya pas pulang dari RS, anakku udah beranting lagi. Anakku termasuk baby yang gak gatel tangannya. Jadi aman˛ aja tuh anting sampe dia umur setahun. Pernah sih dipegang˛, tapi untung gak ditarik˛ atau bahkan sampe hilang. padahal temen˛ku suka cerita udah berapa kali ganti anting karena hilang dll. Perawatannya juga gampang. sering˛ dibersihin aja sama baby oil, jadi antingnya diolesin baby oil dan diputer˛, sehingga kotoran˛nya juga bisa keluar. Pengalaman mamaku juga, emas biasanya gak bikin bonyok, jangan pake perak atau apalah gitu, emas paling bagus katanya. Aku nurut aja dan terbukti memang gak ada masalah dengan anting dari emas. Mungkin kulitnya termasuk badak. Sekarang anting lahirnya udah pensiun, masih aku simpen, buat kenang˛an nanti. Anting itu aku pake cuman sampe anakku umur setahun. Pas ultah setahun,  aku beliin lagi anting yang bisa kembaran sama aku punya. Sampe sekarang antingnya belum pernah aku ganti atau copot (bukan apa˛, aku gak bisa gantiinya,dulu yang pasangin BSnya dan BSnya juga udah resign). Nanti ganti lagi kalau udah ngerti dandan. Moms yang punya anak perempuan tanya dong,  Anakku sekarang gak gitu seneng dikuncir, padahal rambutnya lumayan di atas bahu, tapi rambutnya tipis, tapi masih bisalah aku kuncir. Setiap abis mandi aku kuncir, 1-2 jam lagi kuncir udah hilang, dijepit juga sama aja. Gak tahan lama. Padahal aku liatnya aja udah gerah, abis rambut ke mana˛, belum kalau dikasih makan dan keringetan, rambut nempel ke sendoklah atau pipilah, apa emang anakku termasuk yang gak seneng kuncir˛an. padahal cita˛nya aku pengen manjangin rambutnya. tapi kalau liat gelagatnya udah pengen motong pendek rambutnya. share dong moms. Sorry, jadi lompat ke topik lain.. ya intinya penampilan baby girl ya (Va)

Kenapa sih harus kita maksain anak kita yang masih bayi merah itu ditindik telinganya? Tidakkah kita merasa terlalu memaksakan kehendak kita pada bayi merah itu? Tidak ada perlunya memasang anting pada bayi yang baru lahir? Kita juga gak tahu persis apakah si bayi akan merasa nyaman atau malah kesakitan dengan adanya anting di telinganya yang masih rawan itu. Sampai umur setahun anakku masih sering disangka anak perempuan sebab aku kadang˛ pakaikan baju warna pink. Tapi buatku tidak masalah. Belum ada perlunya memberikan identitas khusus laki˛ atau perempuan pada anak batita. Itu cuma perkara baju. Aku sendiri gak bakalan menindik telinga anak perempuanku (kalau dikaruniai). Aku aja gak suka ditindik, kenapa bayiku harus aku tindik? Kalau dia sudah besar dan pengen telinganya ditindik sepuluh lubang, ya aku biarkan saja. Maaf kalo aku terlalu terus terang, sebab aku gak bisa bayangin apa perasaan si bayi merah mungil itu telinganya harus dilubangi hanya karena ayah ibunya ingin memberi pernyataan kepada seluruh dunia bahwa bayinya adalah perempuan dan
bukan laki˛. Kasihan, bayi kecil itu belum bisa bilang sama papa-mamanya bahwa telinganya terasa perih dan gatal karena dia alergi dengan logam. Tolong Moms, kasihani-lah bayi Anda. Tindik telinga mereka hanya kalau mereka menginginkannya. (Fe)

Jadi inget kejadianku dulu. Dulu mamaku tidak tega aku ditindik pas masih bayi. Lama-lama makin nggak tega karena tahu aku sudah tahu rasa 'sakit'. Pas SD, aku tuh sempat ngiri karena teman-temanku bisa pakai anting yg lucu-lucu, kayak hello kitty, atau tokoh SANRIO lainnya. Tetapi karena mamaku masih tidak tega, akhirnya aku cukup puas dengan anting yg aku buat sendiri dari buah pohon akasia, atau anting plastik yang ditempel selotip. Pas menjelang ulang tahun aku yang ke -17, aku nekad mau tindik telinga. Dengan sekuat tenaga, aku
maksa nyokap nemenin pergi ke rumah sakit (padahal aku tuh penakut banget sama rasa sakit dan jarum suntik). Saking tegangnya, pas ditindik, aku pingsan!  Lagian aku ditindiknya pake jarum suntik yg gede, bukan 'pistol-pistol'an, yang katanya lebih cepat dan tepat. Jadi moms, kalo aku disuruh milih, lebih baik aku tindik my baby girl (kalo diberi, amiiien!) sedari bayi. Soale, aku dulu merasakan irinya melihat teman˛ku bisa pakai anting. Dan kayaknya mama-ku juga belajar dari pengalaman aku, karena pas adik cewekku yang kecil ahir ( biasa 'accident', KB gagal...jadi selisihnya 12 thn sama aku), langsung ditindik tuh! (Yu)

2003-07-02 12:59:16

Mamaku kerja di rumah....
Bersama d'BC Network, mamaku bisa mendapatkan uang walau setiap hari di rumah saja nemenin aku...
Klik di sini untuk info lengkapnya...



ADSL

Kamar Orang Tua

Cabut Gigi

Digicam + Handycam

Krem Untuk Luka Bekas Gigitan Nyamuk

Obat batuk untuk anak 2 tahun:

Ryzen

Kaos Kaki Panjang

Liburan Menginap Di Ancol

Pengganti Kulkas untuk ASI

Daftar selengkapnya...

Contact Us
 © 2014 dunia-ibu.org