Jerawat - Artikel   
SHARING

Bakat musik anak
Sumber: ibu ibu DI

Tanya
Apa masih kepagian kalau anak umur 4 th kurang di les kan piano?  Dimana bisa dapatkan step by step untuk mengajarkan anak sekecil itu, Apa mulai dari not balok? [dn]

Jawab
Dari dulu, aku paling anti baca not balok. Aku tidak pernah tau tentang perpianoan. Dari dulu sih, asal fun-fun saja, karena sudah ada, ya aku mainkan. Sambil matanya lihat ke angka yang 1 2 3 nya saja dan tangannya yang jalan tapi lumayan, waktu SD jadi kepilih untuk wakil main piano. Sekarang ke anakku iseng, sambil nostalgia ceritanya. aku asal saja, sambil nyanyi-nyanyi bintang kecil, naik kereta api, hujan, seperti lagu-lagu  anak, sambil bermain pianonya. cuma begitu saja gimana ya? tidak ada terpikir untuk memberi les anak main piano, ibunya saja anti baca not balok dan nantinya buat apa ya moms? minta sharingnya ya, sepertinya banyak yang minat sama piano ini, ada lebihnya ya ke perkembangan otak/kreativitas? [af]

Anak sepupuku mulai dari umur 3 & 5 tahun, ini kakak beradik, kemaren waktu aku lebaran ke rumah sepupuku dia bilang yang lebih pintar adiknya yang dari umur 3 tahun belajar pianonya, mereka kursusnya di YMI Manggarai. kalau anakku belum ikutin, mau ke KMA yang punya Yamaha di daerah Cibubur tapi kursusnya hari sekolah kalau tidak Rabu/Kamis jam 14.00, tapi masih kasihan karena dia pulang sekolah jam 11.00 kalau kamis pulang jam 12.30 karena dilanjutkan ada ekstra kulikuler, mungkin aku mau masukkan ke Purwacaraka Studio di Depok yang kelas vokal dulu [Im]

Mozart 4 tahun sudah bisa main piano. Tidak kepagian, kalau memang anaknya memang suka, dikursuskan saja. Sayang kalau bakatnya telat diasah. Musik penting sekali. Aku juga mau kursusin anakku piano, tapi lagi mikir, enaknya dimasukkin ke sekolah musik atau panggil guru privat ya? Soalnya anakku masih 3 tahun. Aku tadinya mau mengarahkan anakku main gitar. Jadi aku belikan gitar supaya dia bisa main. Tapi ternyata anakku tidak mau, gitarnya disandang terus kayak pacul. Dia maunya main piano saja. Ya sudah. Gitarnya aku lupakan. Ikutin saja dia maunya apa. Biola juga asik sekali.   Aku dulu ingin sekali bisa biola, tapi apa daya besar di tengah hutan siapa juga yang mau mengajarkan main biola. Musik tidak bisa dipaksakan. Seperti aku dipaksa main trumpet dulu dan tidak pernah bisa, karena maunya main angklung [Fe]

Di yamaha minimal 3,5 tahun sepertinya, awalnya diperkenalkan bunyi-bunyian berbagai alat musik mengenal ritme ketukan lagi tangga nada sederhana – do re mi, kalau memang sudah usianya bertambah mungkin baru fokus ke salah satu alat musik yang disukai sang anak kira-kira begitu. Aku juga ada  rencana mau memasukan anakku ke kursus musik, makanya sudah survey ke beberapa tempat kursus [Su]

Sharing pengalaman saja ya, anakku dulu pertama kali les piano umur 4  tahun, waktu itu aku masukin di KMA (Kursus Musik Anak) nya Yamaha, jadi ikut kelas atau group, 1 kelas kira-kira 7-8 anak, tidak les private. waktu itu sih ada yang bilang kalau les private, takut anaknya jenuh, jadi lebih baik diikutkan di kelas, dan ternyata buat anakku cocok, sampai KMA 4 lulus, dia sudah bisa baca not balok, baca lagu, setelah itu baru penjurusan, anakku pilih ke piano. Waktu umur 5 tahun, sempat juga aku arahkan untuk ke biola, ternyata anaknya lebih suka ke Piano, ya sudah, jadinya les piano. [Rn]

Kebetulan anakku sekarang aku masukin ke kursus musik khusus balita, tempatnya di jalan Fatmawati. Rencananya aku mau masukkan ke playgroup Gita Niti di Jalan panglima polim. Metode pengajaran ditempat kursus khusus balita itu adalah pengenalan, jadi anak2 (sekelas 6 orang) diajak mendengerkan musik/lagu, lalu diajak "mendengarkan" ketukannya, tapi  namanya juga anak2 2-3 tahunan, caranya mengajarnya juga sambil bermain. [Ik]

Sepupuku yang perempuan juga kursus biola dari smp, sekarang dia sudah sma dan itu juga pilihannya sendiri, orang tuanya saja kaget kenapa pilihnya biola, padahal kakaknya yang perempuan juga pilihnya gitar, ternyata karena dia sering lihat vanessa mae main jadi dia ingin sekali seperti itu.    Menurut tanteku setiap dia menunggu sepupuku kursus, ternyata yang les itu bukannya hanya anak-anak, orang dewasa juga banyak, jadi temen sekelas  sepupuku itu ada yang sudah nenek-nenek ada yang pegawai telkom, ada mahasiswa juga. Kalau menurut aku, biola sekarang sudah banyak juga penggemarnya, jadi sepertinya pasti di sekolah musik seperti yamaha / kaiwa / modern, pasti sudah ada kelas biola. [In]

Temannya anak saya juga sudah mulai belajar biola sejak umur 5 tahun, sekarang sudah dia umur 9 tahun, mainnya sudah bagus juga. Selain les  biola, sebelumnya sudah les piano lebih dulu, jadi sekarang les 2 alat musik sekaligus. Kalau tidak salah, tempat les biola untuk ana-anak yang bagus di Amadeus. Pendiri sekolah musik ini Grace Sudargo yang juga pemain biola, jadi dia tahu bagaimana cara yang menarik untuk mengajar anak-anak kecil bermain biola. Belajar main biola ini harus betul-betul tekun, karena harus memproduksi nada yang tepat, tidak seperti piano yang tinggal tekan saja. Biola juga lebih sulit daripada gitar karena fretless.

Anakku sudah 5,5 thn jadi sudah saatnya belajar musik dengan serius, tapi kalau nanti dia tetap dengan pendiriannya, apa boleh buat, terpaksa aku harus hunting biola. Biola ukuran ˝ yang buatan Cina harganya tidak terlalu mahal, sekitar ˝juta, jadi masih lumayan, tidak terlalu rugi kalau anaknya bosan. [Sy]

Aku agak lupa persisnya, kira-kira 1-1.5 tahun, jadi KMA 1 kira- kira 3-4 bulan baru ujian , KMA 2 juga kira-kira 3-4 bulan lalu ujian dst. Disini anaknya tidak melulu teori, tapi juga pegang alat musik, pakai electone, ada nyanyinya, ada latihan jari-jari, ada PR mewarnai dan bikin not balok, jadi membuat anaknya menjadi tertarik, tidak bosan, meskipun begitu maksudnya tidak terus menerus pegang electone) pada saat ujian KMA 1 nanti, anaknya sudah bisa memainkan lagu, karena disitu kan ada juga ujian untuk memainkan lagu, hearing, dsb. Hanya saja kalau menurut aku dengan dasarnya di KMA tadi, penguasaan not balok, hearing , maksudnya basicnya menguasai sekali. Jadi jangan khawatir bahwa anaknya akan malas/bosan, karena anaknya tetap memainkan electone setiap kursusnya, hanya memang bukan piano, tapi electone. (ini menurut aku sendiri ya (aku juga tidak terlalu mengerti soal music, dan tidak bisa piano) bisa jadi anaknya dikenalkan electone dulu, karena jari-jarinya kan masih kecil, kalau piano untuk menekan beberapa kunci-kunci di piano, panjang dan jari tangannya masih tidak cukup untuk menjangkau tuts, ini hanya berdasarkan pemikiran orang awam. Satu lagi, anakku waktu itu les musik juga berdasarkan saran dari dsa karena anakku ini galak dan memang betul sekarang ini emosinya cukup stabil dan lebih teratur dan sejauh ini anakku menikmatinya sampai sekarang, belum bosen dia dengan les pianonya. [Ri]

Aku pakai metodenya Alfred untuk murid-murid kecilku. Aku juga masih banyak belajar. sejauh ini murid-murid kecilku juga lebih mudah mencernanya dan penyampaiannya juga terstruktur. Aku pribadi memang prefer anak mulai belajar instrumen piano di umur 4-5 tahun. Kalau lebih kecil metodenya sudah lain lagi, lebih banyak mengembangkan sense of music nya dulu, belajar rhythm, singing, and listening. Dan lagipula untuk yang lebih kecil dari 4 th. biasanya jari-jarinya masih terlalu mungil untuk memencet tuts piano, makanya biasanya pakai keyboard dulu. Sorry, dari yang aku pernah  baca di bukunya ibu Latifah Khodijat (guru piano senior indonesia), pemakaian keyboard sebagai pengganti piano di awal, akan membuat jari-jari 'malas' karena touchingnya terlalu ringan, perlu banyak koreksi nantinya. Seperti anakku itu aku memang lebih banyak mengajari rhythm supaya dia punya sense of rhythm dulu. Dari beberapa seminar dan workshop yang aku ikutin, memang basicnya belajar musik ya dari rhythm, seperti tepuk tangan, menyanyi, menari, berbaris, dll. Dan belajar musik itu dasarnya harus fun. Pengenalan musik seperti ini sudah bisa dilakukan sejak 0 tahun. Di mulai dari listening, singing, lalu makin besar anak bisa mulai dibelikan alat2 perkusi sederhana seperti yang suka dipakai guru-guru TK yang bisa dipakai sambil dengerin musik. Itu sudah cukup untuk menumbuhkan sense musicnya, dan kita-kita guru instrumen musik sudah tidak usah susah-susah lagi mengajarkan cara memainkan instrumennya, karena anaknya sudah punya sense.

Lalu, hati-hati memilih sekolah musik, sekolah musik yang bagus punya program dan kurikulum yang jelas, dan berorientasi ke pendidikan musik. Gurunya juga ada yang player, ada yang pendidik. Soalnya ada kursus musik yang berorientasi ke bisnis musik, aku tidak bisa sebut nama tapi aku sudah pernah masuk ke sistemnya mereka, jadi lumayan tahu [Lt]

2004-09-02 10:18:57

Mamaku kerja di rumah....
Bersama d'BC Network, mamaku bisa mendapatkan uang walau setiap hari di rumah saja nemenin aku...
Klik di sini untuk info lengkapnya...



ADSL

Kamar Orang Tua

Cabut Gigi

Digicam + Handycam

Krem Untuk Luka Bekas Gigitan Nyamuk

Obat batuk untuk anak 2 tahun:

Ryzen

Kaos Kaki Panjang

Liburan Menginap Di Ancol

Pengganti Kulkas untuk ASI

Daftar selengkapnya...

Contact Us
 © 2014 dunia-ibu.org